Isnin, 26 September 2016

Bab 23 ~ BERDUA TANPA CINTA


[Sebahagian nama lokasi, bangunan, jalan dalam cerita ini cuma rekaan penulis semata2. Mungkin ada bahagian yang tak logik dan tak boleh diterima pakai, nama pun fiksyen. Gambar sekadar hiasan dan 99.9 % milik google]


“Nina…Nina…”



Sayup-sayup terdengar namaku dipanggil. Siapa yang panggil aku? Suara siapa tu?



“Nina…”



Macam suara Redza. Tapi tak mungkin dia.



“Nina…”



Sekali lagi suara tu kedengaran. Perlahan-lahan aku buka mata. Pandangan aku kabur…



“Nina…”



Redza? Aku pandang imej di depanku. Betul ke Redza? Atau aku mimpi sekarang ni?



“Nina, kenapa boleh jadi macam ni?”



“Redza…”



Masa ni aku yakin dia Redza tapi suara aku rasa macam tak mampu nak keluar. Cuma airmata saja yang mula mengalir lagi. Redza terus peluk aku. Lama aku menangis di dadanya.






Redza membetulkan kedudukan kakiku yang berbalut itu. Sejak sampai rumah tadi, Redza terus dudukkan aku di sofa panjang di ruang tamu.



“Kenapa?” tanyaku pada Redza yang sejak tadi hanya merenungku.



Redza geleng. Tapi dari wajahnya aku nampak dia tak setenang mana pun. Aku tahu dia marah. Marah dengan apa yang jadi pada aku.



Tadi, Redza terus bawa aku ke klinik. Lama juga doktor periksa aku dan buat macam-macam test termasuk buat xray. Nasib baik tak ada kecederaan teruk sangat. Cuma lebam dibeberapa tempat di badan termasuk luka di bibir dan dahi.



Tapi doktor masih meminta aku datang semula untuk buat pemeriksaan, kalau ada darah beku yang terjadi. Kaki aku pun perlu dirawat juga, lukanya agak besar akibat hentakan bertalu-talu Aliza. Rupanya dia pukul aku dengan kaki meja yang dah tercabut. Patut kaki aku sampai luka teruk.



Redza dah nak buat report polis. Tapi aku tahan dia. Aku tak nak hal ni jadi kes polis. Pasti keadaan jadi rumit lagi. Lama juga dia pujuk untuk aku setuju. Tapi sudahnya dia akur dengan keenggananku. Tapi dia memang tak puas-hati pun. Nampak sangat. Mungkin kalau aku di tempatnya, aku juga akan marah lebih dari dia.



“Maaf sebab tak dapat lindungi you. Kalau I tahu jadi macam ni, I takkan hantar you balik semalam. I…”



“Redza, awak tak salah apa pun.”



“Tapi kalau…”



“Tak baik guna perkataan kalau. Benda dah jadi, lagi pun saya tak apa-apa.”



“Tak apa-apa? Macam ni pun you masih kata tak apa-apa Nina? I marah sangat bila tengok keadaan you teruk macam ni. Sanggup mereka buat you macam ni. Nasib baiklah I terfikir nak tengok you bila I call asyik tak jawab. Call Zarin, dia cakap you tak datang office. Kalau I tak datang pagi tadi…entah mungkin you masih terlantar sorang-sorang kat sana.”



“Dan awak harus bersyukur sebab Allah bukakan hati awak untuk pergi tengok saya,” sambutku sambil membalas renungan redupnya. Redza tunduk pula. Pandang tempat lain. Lama kami cuma diam saja.



Redza mencapai tanganku. Digenggamnya seketika sebelum dia membelek jemariku.



“Cincin yang I bagi…”



“Aini ambik. Dua-dua…” Takut-takut aku bagitahu.



Redza berang.



“Iphone tu rasanya dah pecah sebab…”



“Takpe, I belikan yang baru untuk you. Mereka melampau sangat!” Potong Redza masih lagi dengan nada marah.



Aku balas genggaman tangannya. Dengan harapan sedikit marahnya itu hilang. Aku tak mahu dia berterusan marah dengan hal ini. Biarlah hal ini redah saja.



“Lepas ni, janji dengan I yang you takkan ke rumah tu lagi.”



“Tapi Redza, barang-barang saya...”



“I belikan semua yang baru untuk you. You jangan bimbanglah.”



“Tapi…tak semua benda boleh diganti dengan yang baru. Kat sana banyak barang…”



“Ok, nanti kita ambik apa yang Nina nak simpan. Tapi jangan sesekali ke sana tanpa I. Ingat tu?” Tegas Redza. Aku angguk.



“Lepas ni dengar cakap I . I suami you…maknanya cakap I yang you perlu dengar bukan lagi cakap makcik you tu atau anak-anaknya. Fahamkan?” Tambah Redza lagi.



Aku angguk lagi. Mungkin sudah tiba masanya aku harus mengubah pegangan dan kebiasaan aku selama ni. Aku cuba senyum untuk dia tapi luka di hujung bibirku agak pedih pula. Tak mampu nak mengorak senyum pada dia.



“Redza, sebenarnya I tak sangka pun you akan datang. I ingat, I takkan berpeluang berbaik dengan you lagi…terima kasih sebab datang…”



Redza hanya diam. Perlahan-lahan merapatkan diri dan memelukku. Nampak berhati-hati mungkin dia takut aku akan sakit. Lama aku didakapnya. Rasa begitu selamat dan tenang saja perasaanku kala itu.









Tiga hari sudah berlalu, keadaan aku dah ok pun. Pagi tadi Redza bawa aku sekali lagi ke klinik untuk buat pemeriksaan. Mujur semuanya ok saja. Tak ada apa yang dibimbangkan. Pagi tadi juga makcik tak habis-habis menghubungi telefonku. Ringan saja aku nak sambut. Tapi sebab Redza ada aku batalkan saja niat itu.



Dua hari ni Redza jaga aku dengan baik. Sebenarnya aku tak biasa pun bila diberi layanan macam ni. Aku bukannya sakit teruk pun. Demam dan badan lebam-lebam saja. Tu pun aku masih mampu untuk uruskan diri sendiri. Cuma kaki aku saja yang masih berbalut dan menyukarkan pergerakanku.



Esok aku dah mula kerja semula walaupun Redza desak untuk aku sambung cuti sakit lagi. Tapi aku tak nak. Aku bukan jenis yang suka duduk diam-diam melayan rasa sakit. Lagipun aku rasa segan juga bila Redza layan aku lebih-lebih. Sebab aku dia kena balik awal dari kebiasaannya. Pagi tadi pun dia masuk sebelah tengah hari. Aku tak mahulah susahkan dia. Cukup-cukuplah pertolongannya selama ni.



Aku betulkan kusyen kecil di belakangku. Lepas makan malam tadi dan minum ubat, mata aku dah kuyu pun tapi masuk bilik tak boleh lelap pula. Sudahnya aku keluar dengan kaki yang terjengkit-jengkit. Redza bising juga…dia kalau tahu aku nak bergerak, cepat saja nak papah aku. Tapi adalah beberapa kali dia dengan selamba saja dukung aku sebab tak sampai hati konon tengok aku menahan sakit bila melangkah.



“Kerja banyak lagi?” Tanyaku memandang Redza yang nampak tekun menghadap laptop-nya.



“Sikit lagi…sebenarnya tak banyak sangat kerja pun.” Ujarnya mula menyimpan helaian kertas di briefcasenya. Tak lama kemudian sudah mematikan laptop-nya. 


Lepas itu Redza hanya duduk memandangku yang sedang menonton TV. Bila aku toleh, dia senyum-senyum pula.



“Kenapa?” Tanya aku pelik. Redza senyum lagi. Geleng. Tapi terus bangun dan merapatiku. Rambut di dahiku diselaknya dan terasa satu kucupan di situ.



“Nina nak dengar lagu tak?” Soalnya masih di sebelahku.



Aku angguk saja. Ingatkan dia maksudkan dengar lagu dari ipod-nya. Rupanya dia pergi ambil gitar dan mula memainkan lagu Fly-Terbang.



Aku sengih…teringat lagu tulah yang aku nyanyi macam orang gila masa kat pulau dulu. Dan lagu itu juga dia nyanyi masa di café. Sekarang, lagi sekali dia nyanyikan lagu tu. sedap saja suaranya aku dengar. Malah lebih bagus berbanding masa di pulau dulu tu.



Selesai lagu tu dia mainkan irama lagu lain pula. Aku cuba tangkap iramanya tapi tak tahu pun ni lagu siapa.



“Lagu siapa?” Tanya aku.



“Lagu yang I cipta untuk kita.” Balasnya dengan senyuman. Seketika dia sudah mula menyanyi.



Rhapsody Kekasih



Letakkan wajahmu kekasih

di dadaku

Andai kau mahu ketahui

rahsia hatiku yang kasih

Kasih padamu

Ku harapkan

Kau rasai



Nafasku dan nafasmu bersatu di dalam rindu

Dan terhenti waktu

Semua yang lain sekelilingku tak bererti

Dan tak terbayang

Bila kau tiada di sisiku

Resah…



Padamkan lampu

Dekat padaku

Biarkan waktu berlalu

Ciumlah aku usaplah pipiku

Biarkan waktu terus berlalu



Berkerut dahiku mendengar lagu itu. Redza ni…selamba saja nyanyi lagu yang berbaur cinta macam tu. Nampak sangat sisi nakalnya waktu ni. Boleh pula dia cipta lagu macam tu.



“Suka lagu tu?” Tanyanya bila dia habis menyanyikan lagu itu.



“Kenapa buat lagu macam tu? Tak malu.” Balasku. Redza tertawa kecil pula.



“Saja…masa tu I rindu sangat dekat you. Spontan aje terus buat lagu ni.”



Dia dapat idea buat lagu dan lirik tu masa rindu aku? Wah! Boleh rupanya aku jadi inspirasi pada seseorang. Irama lagu tu memang boleh tahan. Rasanya boleh jual tapi bab lirik kalau nak lulus kena tukar kepada yang lebih sopan dan tertutup, rasanya.



“Semua tu, bukan sekadar lagu…tapi rasa hati I yang sebenarnya pada you. I memang…nakkan you.”



Kata-kata Redza membuat aku terkebil-kebil pula memandangnya. Redza nampak lebih berani meluahkan keingininnya.



“Redza…”



“Ya, I tahu…you tak rasa semua tu. Tapi I akan tunggu sampai you juga punya keinginan macam tu. I akan tunggu sampai you izinkan I memiliki you sepenuhnya dan menerima kasih sayang I .”



Aku telan liur dengar tekad Redza itu. Selepas itu, lagi sekali Redza nyanyi lagu itu…



Bersambung…



P/S: Lagu Rhapsody Kekasih tu nyanyian Aqasha. Saja pinjam, konon2 Redza yg cipta dan nyanyi hihi…

 

14 ulasan:

  1. Sambung cepat ye. Untung Nina dapat suami yang baik.

    BalasPadam
  2. tq author..luv itt

    BalasPadam
  3. Salam...update lg....best....😊

    BalasPadam
  4. Best... nak sambungan lagi... dan lagi..

    BalasPadam
  5. I fall in love with redza ya Allah. How gentleman he was. *tears fall*
    Keep on writing. Love your story.

    BalasPadam
  6. I fall in love with redza ya Allah. How gentleman he was. *tears fall*
    Keep on writing. Love your story.

    BalasPadam
  7. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  8. hurm..bla nk smbung?? please

    BalasPadam
  9. BIla nak sambung?? please..apapun semoga terus maju...jangan lupa juga lawat blog sya ya kat https://ceritaberemosi.blogspot.my/ ..

    BalasPadam
  10. Cerita best. Bila nak sambung? huhuhu

    BalasPadam